Kamis, 10 Februari 2011

HAM...HAM...HAM

Punya temen baruuu... Hehe, sebenernya bukan punyaku. Tapi punya Annur, temen kuliahku. Dateng-dateng ke kampus, Annur langsung ngajak aku ke markas HMJ ArdGis,”Aku dikasih hamster sama mas Wikan. Hamsternya punya anak banyak, aku dikasih satu...”

Si hamster kecil coklat hanya diam di besek (wadah dari anyaman bambu yang biasa buat kendurian di Jawa). Di atas serutan kayu, hanya mengendus sebonggol jagung yang jadi makanannya. Haha, mas Wikan ni aneh-aneh aja, masak dikasihin besek. Tapi lucuuu.... Sama Annur dinamain Tikus Bin Diana. Tikus Bin Diana? Ya, soalnya mBak Nova (mbak kosnya Annur) bilang itu lebih mirip tikus daripada hamster. Nama “Bin Diana” diambil dari nama ibunya yang namanya Diana. Diana sendiri terinspirasi dari nama Ratih Dianawati, temenku yang ditaksir sama mas Wikan... hoho, malah ngomongin silsilah...

Karena Tikus bin Diana belum punya rumah, jadilah kami siang kemaren pergi ke PASTY (Pusat Aneka Satwa dan Tanaman Yogyakarta) yang terletak di jalan Bantul sana. Mencari rumah lucu buat si Tikus, mencari serutan kayu, biji bunga matahari, kerikil buat alas dan mencari teman satu lagi biar si Tikus nggak sendiri. Dapet hamster 10ribuan, putih kecil. Kalo kata mbak-mbak yang juga lagi beli perlengkapan hamster , si putih kecil itu betina, soalnya nggak punya pantat (haha, bukannya semua juga punya pantat ya??)

Ni foto-fotonya si putih kecil.... (iseng2 motret pas lagi berhenti jajan juss di tempat biasa aku nongkrong pas SMA...)






Si Tikus pasti suka deh punya temen baru (Si putih kecil namanya juga sama, Tikus, tapi nggak pake Diana). Tapi, ternyata oh ternyata, mereka berdua nggak akur. Si Tikus bin Diana pengen ngawinin si Tikus kecil. Tapi si Kecil nggak mau. Hewan-hewan kecil itu tingkahnya bikin orang sekostnya Annur ger-geran. Sesore itu kami habiskan di depan televisi sambil ketawa2 liat dua makhluk kecil berantem.

Annur sempet bilang,”Yang kecil kamu bawa aja Ul, besok kalo udah gede ditemuin terus dikawinin...” Hahahaha, boleh juga. Tapi di rumah juga nggak ada yang ngrawat. Aku sering pulang habis maghrib pula... Jadi, lebih baik di kost Annur aja, banyak temen-temen yang ikut ngrawat... ;)) Toh mereka berdua pasti lama kelamaan juga bisa adaptasi.. ^^

Related Articles

@putrimaru. Diberdayakan oleh Blogger.